KPPU Dalami Dugaan Kartel Dalam Penimbunan Jutaan Kilogram Minyak Goreng di Deliserdang

banner 468x60

hariancentral.com | Medan ~ Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) tengah mendalami dugaan adanya praktik persaingan usaha tidak sehat dalam penimbunan jutaan liter minyak goreng yang ditemukan Satgas Pangan Sumatera Utara (Sumut). Minyak goreng tersebut ditimbun di tiga gudang penimbunan di Deliserdang.

“Sedang kami dalami apakah ada ke arah sana (kartel). Tapi kalau nanti arahnya ke Pidana, ranahnya tentu di Kepolisian,” kata Kepala KPPU Kantor Perwakilan Medan, Ridho Pamungkas, Minggu (20/2/2022).

Bacaan Lainnya
banner 300x250

 

Ridho mengatakan penimbunan minyak goreng ini harus diusut tuntas. Apalagi ada alasan penimbunan dilakukan karena kebijakan managemen produsen minyak goreng.

“Alasan itu menunjukkan keengganan produsen minyak goreng untuk bekerjasama dengan pemerintah untuk menjamin ketersediaan pasokan dari masyarakat,” ucapnya.

Ridho juga menyebut, ada tiga kemungkinan kegagalan hingga menimbulkan keenganan dari para produsen untuk melepas barangnya. Yakni kegagalan koordinasi, kegagalan kebijakan dan kegagalan pasar.

Kegagalan koordinasi dalam artian belum solidnya koordinasi antar pemerintah dan antara pemerintah dengab pelaku usaha dalam mengimplementasikan kebijakan migor, baik kebijakan terkait refaksi maupun terkait DMO.

Kegagalan kebijakan artinya kebijakan yg diambil belum tepat ketika diterapkan atau kurang memperhatikan aspek teknis penerapannya di lapangan.

“Sedangkan kegagalan pasar dalam artian perilaku pelaku usaha yg dengan sengaja menahan pasokan dengan tujuan atau motif tertentu,” ujarnya. (in)

 

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.