Minyak Goreng Langka, Komisi III DPRD Medan Sidak Brastagi Swalayan dan Pasar Sei Sikambing

banner 468x60

hariancentral.com | Medan : Komisi III DPRD Medan melakukan Seleksi Mendadak (sidak) ke Brastagi Swalayan dan Pasar Sei Sekambing, Jalan Gatot Subroto Medan,terkait langkanya ketersediaan minyak goreng dipasaran, Selasa (22/2/2022).

Sidak ini dipimpin Ketua Komis III DPRD Medan M.Afri Rizky Syaf Lubis, turut didampingi anggota lainnya yakni, Edward Hutabarat, Hendri Duin Sembiring dan Netti Siregar dan beberapa staf komisi III.

Bacaan Lainnya
banner 300x250

Setibanya rombongan dilokasi, lansung disambut oleh Store Manager Swalayan Brastagi Harapan Sidabuke. ” Di swalayan ini, persedian minyak goreng tetap tersedia untuk dijual ke masyarakat. Dengan ketentuan, satu orang hanya boleh membeli satu kantong isi 2 lite per harinya,” ucapnya menerangkan kepada rombongan dewan dan wartawan.

Namun disela sela sidak, ada sedikit kejanggalan. Diamana salah seorang pembeli bernama Dwi Sanjaya mengaku, bahwa pada waktu tertentu minyak goreng di Brastagi Swalayan juga kosong.

“Contohnya semalam sore, anak saya mau beli minyak disini gak ada. Jadi kalau dibilang stok minyak di Brastagi Swalayan ini ada setiap hari, gak benar juga,” celetuknya.

Untuk itu, sambung Dwi, pengawasan dari para dewan yang duduk dikomisi III DPRD Medan ini terus dilakukan. Agar masyarakat kota Medan yang ekonomi lemah, tidak kesulitan untuk mendapatkan minyak goreng.

“Apalagi sebentar lagi memasuki bulan suci Ramadhan. Kami berharap ketersediaan stok 9 bahan pokok bisa ditangani oleh Pemko Medan. Susah kami pak, terutama para pedagang kecil kalau sampai migor langka,” harapnya.

Sementara itu, Ketua Komisi III M. Afri Rizki Syaf Lubis menyampaikan, tujuan kunjungan mereka ini untuk memantau ketersediaan stok migor dipasaran. “Beberapa bulan ini masyarakat resah akibat migor langka dan mahal. Untuk itu, kami akan terus pantau dan lakukan pengawasan,” tegasnya.

Pada kesempatan itu, Rizki Lubis terus mendorong Pemko Medan melalui Dinas Perdagangan Kota Medan, agar terus mencari solusi atas kelangkaan minyak goreng tersebut.

“Pemko kita harapkan tetap melakukan pengawasan, agar tidak terjadi penimbunan dan kenaikkan harga diatas harga heat dari pemerintah yang dilakukan oleh oknum-oknum tak bertanggung jawab,” tandasnya.

Pantauan wartawan, di Pasar Sei Sikambing rombongan dewan Komisi III mendapati, stok persediaan migor dan harga yang diperjual belikan sudah mulai stabil.

“Alhamdulillah, sudah hampir satu Minggu ini ketersediaan minyak goreng curah di pasar ini mulai stabil. Harganya bervariasi di tingkat eceran, ada yang 15 ribu hingga 17 ribu per liternya,” tutur Miftah Siregar, salah seorang pedagang Pasar Sei Sikambing pada wartawan.(Pul)

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.