Satpol Airud Polres Sibolga Tangkap Kapal Motor Muatan BBM Solar

banner 468x60

Presscon terkait penangkapan kapal motor muatan bbm ilegal. (F-ist)

hariancentral.com | Sibolga ~ Satpol Airud Polres Sibolga amankan kapal motor bermuatan bahan bakar minyak diduga solar,Minggu,18/09/2022 diperairan laut.

Kapolres Sibolga, AKBP Taryono Raharja mengatakan, sampai saat ini pihaknya masih menyelidiki siapa yang menjadi pemasok BBM solar di tangkahan Rustam kota Sibolga. Tangkahan ini merupakan salah satu lokasi pengisian solar oleh KM Cahaya Budi Makmur.

“KM Cahaya Budi Makmur ditangkap petugas Satpolair Polres Sibolga atas dugaan penyalahgunaan BBM solar ketika hendak keluar dari perairan Sibolga, tepatnya di sekitar Pulau Poncan, pada Minggu (18/9/2022) kemarin,” kata Taryono dalam konferensi pers, Selasa (20/9/2022).

Taryono yang saat itu didampingi, Danlanal Sibolga, Letkol Laut (P) Cahyo Pamungkas; Sekdakot Sibolga, M Yusuf Batubara; Kasat Polair, Iptu Kasdi; menjelaskan, tersangka membeli BBM solar dengan harga yang murah dari dua tangkahan ikan yang berbeda, yakni Tangkahan Rustam dan PT ASSA.

Kemudian BBM solar itu dijual kembali di perairan Pantai Barat Sumatera dengan harga yang lebih tinggi, dan tersangka mendapatkan keuntungan dari penjualan BBM tersebut.

“BBM solar tersebut disimpan dalam palka KM Cahaya Budi Makmur. Kita ketahui bahwa palka kapal biasanya digunakan untuk menyimpan ikan, tetapi para tersangka menggunakannya sebagai media penyimpanan BBM untuk mengelabui petugas, seolah kapal itu membawa ikan,” katanya.

Berdasarkan pengakuan para tersangka, di PT ASSA, solar sebanyak 48 ton didatangkan dari Medan oleh inisial WG berdasarkan pesanan BD dari Jakarta melalui perantara tersangka ST.
“BBM solar itu kemudian dibawa dari Medan menggunakan armada mobil tangki bertuliskan PT Pertamina warna biru. Dan itu masih dalam proses penyelidikan kami,” katanya.
Dijelaskan, WG memberikan harga BBM tersebut Rp9.500 per liter kemudian oleh tersangka ST dijual seharga Rp10.200 per liter.

Sementara, dari Tangkahan Rustam, ada 60 ton solar yang belum diketahui siapa pemasoknya. Dan sampai saat ini masih dilakukan proses penyelidikan.
“Kami mohon dukungan dari teman-teman. Mudah-mudahan segera bisa kami ungkap siapa pemasok BBM yang masuk ke Tangkahan Rustam,” kata Taryono.

Taryono mengungkap, dari pengakuan para tersangka bahwa KM Cahaya Budi Makmur berangkat dari Jakarta menuju Sibolga pada 30 Juli 2022. Kemudian, pada 6 Agustus 2022, tiba di Sibolga dan mengisi minyak di Tangkahan Rustam sebanyak 30 ton.

Pada, 9 Agustus 2022, KM Cahaya Budi Makmur berangkat menuju perairan Pantai Barat Sumatera dan menjual 22 ton BBM, kemudian kembali lagi ke Sibolga mengisi 48 ton BBM di tangkahan PT ASSA.
Setelah itu, bergeser lagi ke Tangkahan Rustam dan mengisi 30 ton BBM, pada tanggal 12 September 2022, kapal berangkat menuju tengah laut, tetapi karena mengalami kerusakan, kapal kembali ke Sibolga

“Pada tanggal 18 September 2022, kapal pun berangkat keluar perairan Sibolga menuju Pantai Barat Sumatra, tetapi tertangkap oleh petugas Satpolair Polres Sibolga,” ujarnya.(red)

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.